gue dan bahasa Inggris


Ga kerasa udah tanggal 24, itu artinya 3 hari lagi gue harus say good bye dengan kehidupan gue di Jepara *duduk di bawah shower*
Uoo uoooo gue belum siaaapppp, gue belum siap buat jadi mahasiswi bhs inggris. Gue takut gue kaga bisa ngikutin perkuliahan dengan baik, gue belum bisa bhs inggris L
U,U kalian pasti ga percaya gue yg masuk di fkip bhs inggris tapi ga bisa bahasa inggris. Gue serius, gue ga merendah, gue jujur gue belum bisa. Gue Cuma bisa ngomong I love u, I miss u, I hate you, im beautiful, gimana caranya bisa ngikutin perkuliahan coba? Ditambah lagi sifat gue yang pelupa, kalo disuruh hafalin kosa kata paling hari itu hafal tapi selanjutnya  ya udah wassalam deh, udah gitu gue ga ngerti sama tence ato apa lah itu (itu loh yg past tence, present tence gue ga ngerti tulisannya), grammar gue ancuuurr, mana kamus gue sobek-sobek lagi hasil sumbangan kakak kelas gitu,  tapi kalo disuruh ngomong sih masih cocok lah jadi anak inggris :p
Sebenernya kalo boleh jujur, dari jaman gue lahir gue ga pernah sedikitpun kepikiran mau jadi guru bahasa Inggris, gue cuma kepikiran jadi guru akuntansi ato guru TIK. Tapi itu bukan cita-cita utama gue, jauuuhhh di dalam lubuk hati gue, gue pengen banget jadi anak komunikasi kesannya keren gitu apalagi komunikasi negri jos gandos deh.  Tapi takdir berkata lain, gue ga lolos snmptn *sing: Apa Salahku*




Akhirnya gue mencari-cari universitas swasta yg diluar Kudus, pilihan gue jatuh pada UMS, iya udah pakem banget deh disitu, selanjutnya gue bingung gue mau ambil apa ya? Awalnya gue milih komunikasi (cita-cita harus dipertahankan), tapi gue dapet wejangan dari Om gue “kalo kamu ambil komunikasi kamu tuh harus punya relasi yg luas ga boleh kuper, udah gitu saingan kamu itu dari universitas negri loh” gue mikir mateng-mateng nyampe gosong, relasi gue ga luas dan gue sedikit kuper udah gitu pacar gue menolak dengan tegas, alhasil gue luluh, gue ikhlas ga jadi anak komunikasi. Lalu pilihan gue lanjut ke fkip akuntansi, tapi lagi-lagi gue dapet wejangan tp dari tante gue dan pakde gue, kata mereka wilayah kerjanya sempit Cuma terbatas SMA ato SMK, sedangkan SMP susah dapetin kerjaan jadi guru IPS bahkan di sekolah tempat tante gue kerja ada guru IPS yg ga dapet jam mengajar *sungguh ironis*, jadi gue hapus lagi keinginan gue. Lalu gue beralih ke PGSD, ini sedikit terpaksa karena pilihan tinggal PGSD sama Inggris, dan gue ngerasa ga mampu kalo harus di Inggris. Oke gue bakal nyoba buat cinta sama anak-anak, tapi lagi-lagi ga jadi kata tante gue yg abis buka website kampus gue katanya belum akreditasi, gagal lah gue jadi guru SD. Mau ga mau gue harus menerima takdir gue masuk fkip bhs Inggris. Sebenernya gue pengen masuk fkip bhs Indonesia tp ditolak mentah-mentah sama bokap gue katanya “mana ada orang yg les bahasa Indonesia”, akhirnya gue nurut aja, terima nasib kayanya ini emang jalan terbaik buat gue, lagian gue sempet shalat istikharah, dan gue selama 3 malam berturut turut mimpi 2 orang guru bahasa Inggris gue dan Om gue yg guru bahasa Inggris dan jg alumnus kampus gue, akhirnya gue nyadar ini emang takdir gue. Dan bener meskipun gue asal banget ngerjain tesnya gue tetep lolos. Sekarang gue galau gimana caranya biar gue rada ngerti sama ini pelajaran, doakan gue ya bisa ngikutin perkuliahan ini cemand-cemand :’)

20 komentar:

  1. gwe prihatin ama bentuk dari kamus lu mba, kyaknya udah manula banget tuh, udah waktunya pensiun tapi masih aja lu paksain, nasib kamus yang malang

    BalasHapus
  2. itu kamus peninggalan pra sejarah makanya bentuknya udah ga karuan -_-

    BalasHapus
  3. ahahhaa aneh bgt!!tp seiring wktu bisa kok ngerti b inggris kan bisa tnya pamannya n pasti temen2 kampus pada bantuin kok..tetep semangat ajah!!

    BalasHapus
  4. Esemeleh -___- cemungudth kaka:) berantas dari akar, tumbangkan galau nya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok kaya slogan anti korupsi ya -_-

      Hapus
  5. gue dulu juga sempet galau bener ga nih gue masuk jurusan ini, tapi lama kelamaan jadi terbiasa..

    santai aja :)_

    BalasHapus
  6. gue juga sempet ngerasa salah ambil jurusan arsitek sedangkan gue gak ngeti apa2 tentang itu. kluarga gue jg gak ada 1 pun arsitek. walaupun kita merasa salah jurusan tp lama kelamaan kalo dijalanin pasti ngerti kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. :') ternyata banyak y yg senasib...oke kakak

      Hapus
  7. jalanin aja dengan tekun dan ikhlas...
    gue dulu sempet ngimpi2 terdampar kuliah di fkip b.inggris, tapi takdir berkata lain..akhirnya gue masuk SD..huehehehee
    semangat yak :)

    BalasHapus
  8. jiaach gara2 belom akreditasi ga jadi daftar
    santai aja
    lagian kan baru masuk , gak mungkin kan 4 taun ke depan sampe kamu wisuda itu jurusan belom juga akreditasi ..

    okeh , mau gak mau harus yakin sama jurusan km yang sekarang...
    mulailah mencintai jurusanmu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti pacarnya gimana dong kalo mencintai jurusan :|

      Hapus
  9. nasib kita sama..
    aku juga nyasar di jurusan sastra Inggris,,
    minder sumpah waktu tau temen-temen sejurusan ngomongnya cas-cis-cus T.T
    padahal dari lubuk hati yang terdalam aku pingin keterima di pilihan kedua,,
    tapi ya jalanin aja, mungkin aja ini yang terbaik
    #curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mungkin emang udah jodoh kita nih :|

      Hapus
  10. waaaah jadi kepikiran tahun depan, mau lanjut kuliah dimana yaaaa, jurusannya apa yaaa T____T

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoke siapin berbagai alternatif pilihan aja dek biar ga galau, berusaha dan terus berdoa ya :)

      Hapus

Sumbangan komennya kakak.... Dan tunggu feedback dari saya :)

Diberdayakan oleh Blogger.