penjara suci

Halloo semuaaaaaaaaaaaaaaaaaa, apa karebaa?baji baji ki? Pie kabare?sae?
FYI, gue baru aja pulang dari penjara suci. Jangan pikir yg aneh-aneh, ini bukan penjara yg buat para penjahat, yg gue maksud penjara suci itu sobron. Tau sobron ga?ini sejenis pesantren kilat yg diadain kampus gue buat mahasiswa semester 1 dan 2, ini termasuk mata kuliah. Mata kuliah studi Islam, kalo mata kuliah yg lain kita ketemu setiap hari selama 1 semester, kalo studi Islam itu diringkas jadi 4 hari. Dan gue beserta mahasiswa lain dipondokin di asrama khusus buat sobron punya kampus gue. Sebenernya nama kegiatannya si baitul arqom tapi ga tau kenapa namanya lebih dikenal dengan sobron.
Ini jadi momok horror untuk beberapa mahasiswa, termasuk gue juga. Sebelum berangkat kita tanya-tanya sama senior yg udah sobron. Dan hampir semuanya bakal nyeritain hal hal yg nyeremin tentang sobron. Dan hari keberangkatan gue pun tiba…
Sabtu, 15 Desember 2012. Mau ga mau gue bangun pagi. Gue masang alarm jam ½ 5 dan udah mesen sama pacar gue buat bangunin jam segitu juga. Tapi apes, alarm kita sama-sama ga nyala. Untung temen gue yg udah janjian sama gue nelpon gue, dengan nyawa yg masih 1% gue ngangkat telpon
“hallo sul wis siap po durung?” (sul udah siap belum?)
“hoh, hurung i, ngopo e?” (belum, kenapa?)
“lah kowe ki arep sobron po ora kok hurung siap2?” (kamu itu mau sobron apa ga?kok belum siap2?)
“iyo-iyo”
Dan telpon pun ditutup dengan setengah sadar gue ngeliat jam, huanjrit ternyata udah jam 5.10 dan gue janjian jam 5.45 dan gue belum siap2! Dengan kecepatan maksimum dan nyawa setengah gue lari-lari ke kamar mandi, mandi kilat dan langsung sholat, dan dengan cekatan (tumben) gue memasukin barang-barang yg harus gue bawa ke dalam tas sambil berdoa moga aja kaga ada yg ketinggalan. Dan gue pun berangkat. Nyampe sobron gue shock liat kamarnya, sumpah kaya ikan pindang yg lagi dijual. Kamar dipenuhin kasur yg berbau agak apek dengan jumlah yg ga bisa gue hitung. Oya disobron itu ga boleh bawa hp, dan inilah yg menjadi beban buat para mahasiswa yg kecanduan teknologi kaya gue.ga ada tipi, ga ada internet.

Kegiatannya? Sholat tahajud, sholat wajib berjamaah, ngaji, olaharaga, dan materi. Hari pertama lumayan ga terlalu beban, hingga sore datang… masalah muncul disaat waktu mandi. KAMAR MANDINYA ANTRI PAKE BANGET. Kamar mandi yg tersedia ga sebanding dengan banyaknya mahasiswa yg sobron, tiap kloter sobron nyampe seratus orang lebih, apa 200 y?kayaknya 200 lebih deh. Gue berlarian ke segala arah yg ada kamar mandinya, tapi miris, semua udah penuuuhhh. Gue naik kelantai 3 dengan langkah yg terseok-seok dan sama aja, penuh juga -_- akhirnya gue memilih ga mandi. Di sobron itu ga ada tidur 8 jam, kita Cuma tidur dari jam 10 - 1/2 3 pagi doang. Dan ini bener-bener nyiksa. Hasilnya, saat sholat tahajud banyak yg pas sujud malah ketiduran, gimana dengan gue?waktu sholat gue juga sholat, tapi ga tau itu diterima apa kaga, iya gue sambil merem melek. Dan di waktu menanti adzan subuhpun gue tertidur. Iya tidur beneran, bahkan gue ga denger ada suara adzan, tau-tau udah dibangunin temen gue buat sholat subuh. Abis subuhan, jadwal selanjutnya ya ngaji. Gue berusaha keras buat melek, tapi sumpah susah banget men! Setelah giliran gue maju buat ngaji, gue pun tidur di dalam kelas.  Pokoknya di mana ada kesempatan tidur, gue pasti tidur! Ngaji kelar, lanjut olah raga, disaat teman-teman gue melakukan senam kecil, guenya Cuma jongkok dan mencoba kembali tidur. Dan dilanjutkan jalan pagi, kali ini gue ga bias tidur, gue depresi. Daaan waktu yg paling menyebalkan pun tiba, iya waktunya mandi! Huaa sumpah ya antriannya itu kaya antri bbm, dan lo tau sendiri kan, para cewek tulen kalo mandi itu gimana? LAMA PAKE BANGET! Gue cuma jongkok sambil nyoba tidur lagi waktu ngantri mandi. Abis itu waktunya makan, makannya si bergizi, cuma ya itu g ada rasanya, dan tempat wadah makannya pun kurang bersih, gue bahkan pernah makan cuma sama krupuk, iya gue lebih doyan nasi sama krupuk dari pada lauknya. Ya bukannya ga bersyukur, tp kalo g ada rasanya siapa jg yg doyan? Waktu di sobron yg gue demen cuma waktu materi, bukannya gue sok rajin, tapi di sini pembelajarannya asik kaga monoton, selalu ada model pembelajaran yg berbeda, kaya “cari jodoh” jadi dalam kelas dibagi 2 kelompok, kelompok pertama dapet kertas berisi soal, dan kelompok dua bagian jawabannya, dan pencarian pun dimulai, banyak yg bingung (termasuk gue), tapi ga pake lama, gue udah nemuin jodoh gue. Dan ternyata mahasiswa dari Thailand. Mampus ini gimana gue ngomongnya? Dan gue pun nyoba ngajak ngobrol dengan menginterogasi si mahasiswa thaildand yg bernasib malang itu (bias dapet jodoh kaya gue) banyak hal yg kita diskusikan, meski kadang apa yg gue tanya e dia jawab apa, iya maklum faktor perbedaan bahasa, dia bisa bahasa melayu, meski sedikit. Suatu ketika dia tanya ke gue dengan logat dan tata bahasanya yg bikin kepala gue gempa bumi karena mikirin apa yg sebenernya dimaksud:
“di sini katanya satu keluarga ada 3 agama ya?”
“hah?maksudnya beda agama gitu?”
“iya”
“oh, iya banyak, keluarga gue juga gitu. Artis juga banyak kok. “
“di sini agama yg dominan apa?”
“Islam. Lah di sana ada ga satu keluarga beda agama?”
“ga ada, di sini (Thailand) kalo cowok non muslim yg mau nikah sama cewek muslim, yg cowok harus pindah jadi muslim dulu”
Dan lo tau apa yg gue rasain waktu dia yg ngomong gitu? Gue malu abis men. Kita yg agama domninan Islam, malah ada dalam satu keluarga yg berbeda agama. Padahal udah ada ayat yg jelas banget nerangin bahwa pernikahan beda agama itu dilarang. Sedangkan di Thailand yg agama dominan itu Budha malah sebaliknya, mereka mengharuskan menjadikan satu agama, muslim ya muslim. Ini apa yg salah? Gue pun mengakhiri pembahasan ini, iya gue malu.
Disobron kita belajar tentang agama. Mulai dari aqidah,akhlak,tauhid, sampai sholat. Jujur gue paling bingung kalo waktu pembelajaran tentang sholat. Di sobron gue baru nyadar, ternyata meski sama-sama muslim tapi bacaan sholatnya ada berbagai macam, ini bikin gue bingung, ini yg bener yg mana? Meski katanya sama-sama bener, tapi tetep aja gue galau tiap sholat dan ini membuat otak gue mengalami pendarahan.
Oya disbron itu dilarang bawa duit lebih dari 100rb. Kenapa?karena sering terjadi kehilangan, kloter sebelumnya ada yg kehilangan kalung emas. Gimana dengan kloter gue? Kalo kloter sebelumnya kehilangan kalung, sedangkan kloter gue banyak yg kehilangan kancut. Aneh?iya tapi ini nyata, gue dan yg lain ga abis pikir, ini kenapa kancut yg diambil? Padahal di dalam tas itu kan ada dompet juga dan makanan ringan. Kenapa yg diambil kancut? Kancut yg ilang berbagai jenis, mulai dari yg masih baru (masih ada capnya) sampe yg bekas pun diambil. Ini keterlaluan. Banyak yg mengadu, tapi apa daya, ga ada tindakan buat mengusut kasus ini. Dan kasus pun ditutup.
Disobron gue mengalami tekanan batin. Tiap hari gue di bully gara-gara logat gue yg beda dari yg lain. Iya gue kalo ngomong buat kata ganti kepemilikkan –mu jadi nem/em. Contohnya: bukunem, pacarem (pacarmu), maksutem(maksud lo?), karepem (karepmu=terserah kamu), dan terkadang ada kata go,, contoh: enteni go (tungguin dong), tiap hari gue dicerca dan dimaki karena cara ngomong gue. Tapi gue tetep sabar, gue yakin suatu saat mereka akan diterima disisi-Nya.
Di hari ketiga gue berinisiatip buat nelpon nyokap gue lewat wartel, maklum waktu berangkat gue belum sempet pamitan ke nyokap gue, gue cuma pamitan sama bokap. Telpon pertama ga diangkat, gue keluar sebentar buat beli makanan ringan, setelah abis. Gue masuk wartel lagi, dan… diangkat!
Ciyus deh, gue sampe netesin air mata saking kangennya gue dan ga betahnya gue disobron, gue ga nelpon lama-lama, bayarnya mahal bok, dan gue cuma bawa duit dikit. Hari terakhir pun tiba, semua bersemangat menyambut pagi, iya kita bakal pulang. dan di sore hari, akhirnya sobron ditutup. Gue nangis kejer bahagia. Iya akhirnya gue bisa makan yg bergizi lagi, gue bisa tidur nyenyak lagi, dan gue bisa mandi sepuasnya. Dan yg penting gue ketemu sama hp gue lagi.

46 komentar:

  1. ittu kepalanya jd gempa bumi berkekuatan berapa SR?? :D
    o.yy..slm knl yahh..numpang follow.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. duhh..untung gak berpotensi yahh... :D

      Hapus
  2. kamu suka bilang, "Iya gue kalo ngomong buat kata ganti kepemilikkan –mu jadi nem/em"

    gara-gara keinget ama aku terus kan, makasih aseh atas penmgertiannya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. U,U narsis banget deh si kakak

      Hapus
    2. narsis banget apa narsis ajah hehe

      Hapus
  3. haha, doyan tidur ente .
    cuma 3 hari kan ? tapi berasa banget ya ?

    tapi , keliatannya asik tuh
    udah kaya pesantren, cuma sedikit ekstrem ., hehe
    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. doyan banget :D 4 hari kak tapi rasanya kaya 4 tahun :|

      Hapus
  4. hahaha di'bully kodong :D
    PAENTENGGI SIRI'TA , EWAKO :)
    moga" ngerti kan pernah tinggal d'makassar kan ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. PAENTENGGI SIRI'TA itu apa artinya?saya lupa :D

      Hapus
  5. Pernah ngerasain kayak gini waktu SMA kelas 2 pas pesantren kilat..
    Ga boleh bawa HP, mesti bawa duit dikit, tidurnya bentar, dan mau mandi mesti ngantri..
    Di mana pun ada kesempatan, pasti tidur..
    Dan ketidurannya waktu lagi renungan ESQ gitu masaa -__-
    Mandi juga cuma sehari sekali..
    Tapi pas pesantren kilat selese, malah pengen lagi.. Asik soalnya xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, pengen lagi tapi ga mau nginep :|

      Hapus
  6. saya juga malu *sekaligus kesal* juga kalo ada saudara muslim kita yg mau-maunya nikah beda agama :( keren ya yang di Thailand. Memang katanya kalo jadi kaum minoritas, aqidah yang tertanam jadi jauh lebih nancep dibanding kita2 yg tinggal di negara dgn muslim minoritas :)

    makasih telah berbagi informasi, kk ulya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, kalo minoritas itu lebih kuat deh imannya, jadi malu saya -_-

      Hapus
  7. saking semangatnya cerita sampe lupa ngasi jarak neng heheee
    td sempet baca lewat hp agak pusing
    lain kali nulisnya dikasin jarak (beberapa enter)
    jadi bakal kebagi bbrapa paragraf :)saran aja sih

    gue juga pernah tp bukan pesantren kilat sih, training center gt,.
    malah sampe nyari kamar mandi ke SPBU wkwk :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hohoho sorry kak, ini udah dibenerin kok :) itu mah enak boleh keluar, ini ga boleh keluar asrama :|

      Hapus
  8. haaa lucu ceritanya
    kasihan tuh kamu didiskriminasi atas kata2mu
    tapi gpp lah yang pnting kan beda sm org lain :D
    trus stlh kluar terasa kaya keluar dari penjara yang paling menakutkan aja :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D iya bener banget, rasanya merdeka!

      Hapus
  9. Gue paling suka sama yang namanya pesantren kilat kak :) yah walaupun kadang-kadang juga ada rasa bosennya, tapi hikmah dan manfaatnya banyak banget :) hehe
    Infonya menarik banget kak, apalagi sobronnya :D hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih, aku juga sebenernya seneng seneng aja, tapi y itu pake acara nginep segala -_-
      sama-sama :)

      Hapus
  10. Semoga mereka diterima disisi-Nya..

    BalasHapus
  11. Nulisnya terlalu bersemangat ya? banyak yg typo kaks :)
    Sobron, gue penasaran pengen ikutan kek begitu.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D iya maaf udah diedit ulang kok :)
      hoho kuliah ke Muhammadiyah aja, tp klo di UMM itu 6 hari, kalo di kampusku cuma 4 hari 3 malam

      Hapus
  12. Kalo yg ga biasa pesantrenan emang kerasa jdi beban,,
    Tpi bagus ya ada program sobron kayak gitu..
    Klo di kmpusku itu cuma jadi kegiatannya salah satu organisasi mahasiswa muslim. jadi klo ga ikut organisasi itu ya ga bkal ngerasain namanya sobron itu..

    BalasHapus
  13. ommo..ternyata kita sama fakultasnya..aku juga di fakultas bahasa Inggris..hehehe..tapi punyaku nggak ada mata kuliah beginiannya..
    salam kenal ya..kalo berkenan folback yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waa toss dulu dongg :D okok udah difolback :) thankyouuu

      Hapus
  14. Ngakak bacanya kak!! Nggak jauh beda sebenernya sama kegiatan pondok romadhon di sd gue dulu wkwkw tp gaada yg sampe kehilangan kancut segala hehe._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah beruntung lah kau nak tak ada yg kehilangan kancut -_-

      Hapus
  15. Beneran itu kancut2nya pada ilang? Wah penasaran juga siapa yg ngambil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini ciyus loh, iya nih heran siapa coba yg ngambil.kamu ya? :p

      Hapus
  16. XD lucu amat kak,
    ada maling kancutnya? ckckck
    gokil...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih ga elit banget malingnya -_-

      Hapus
  17. meskipun kyknya nyebelin dan ada terasa beban ntar suatu saat pasti kangen moment2 kyk gini hehehe. dan...wc? memang jadi kendala disetiap aktivitas apapun. mengapa oh mengapa???

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kak, kangen sekarang, tapi ga kangen sama wcnya :D

      Hapus
  18. wah bos, gw udh ngerasain penjara suci sesungguhnya. klo bos, bntran klo gw dah bertahun" bos.....
    pnglmnnya psti g bklan di lupaiin deh, jiahahah...

    BalasHapus
  19. Itu kamar mandinya bau gak kak? Terus itu mahasiswa Thailandnya kece gak? B)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terkadang ada bau aneh yg enath muncul dari mana, kece?gimana yaa, biasa kok,mereka malah muslimah banget :)

      Hapus
  20. sobron nich dari judulnya ga mungkin ada fotonya pasti,,ga boleh bawa hp..kalau ke kampus 2 jgn lupa mampir di FKI yaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D iya kakak sobron, iya nih g ada fotonya -_- udah pernah mampir kak tapi cuma ke kantinnya :D

      Hapus

Sumbangan komennya kakak.... Dan tunggu feedback dari saya :)

Diberdayakan oleh Blogger.