Pasukan Gentayangan

Hai hai haiiii
Saya kembali lagi lohh, ada yang kangen? enggak? ya udah aku rapopo *nangis*
Baiklah kali ini saya akan berbagi pengalaman saya tadi malam. Yuhuu akhirnya setelah sekian lama saya ingin ikut komunitas sosial akhirnya semalem kesampaian juga. Yup semalam saya diajak seorang teman untuk ikut dalam acara Berbagi Nasi Solo, di mana anggotanya disebut Pasukan Gentayangan. Kenapa di namakan seperti itu? Dinamakan Pasukan Gentayangan  karena acara berbagi nasi ini diadakan tiap malam Jum'at sekitar jam 9 malam. 
Nyolong di sini


Jadi tadi malem sekitar 1/2 10 malam saya bersama seorang teman yang bernama Novi berangkat dari kost menuju Taman Sriwedari tempat ngumpulnya para Pasukan Gentayangan. Sasaran utama dari Berbagi Nasi Solo ini adalah para pengemis, awalnya saya agak ga srek dan bertanya-tanya, kenapa harus pengemis? bukannya kebanyakan dari mereka adalah orang yang bahkan lebih kaya? Tapi ternyata pengemis yang dimaksud adalah para pengemis/gelandangan yang biasanya tidur di emperan toko ataupun di emperan pasar. Jadi setelah semua anggota berkumpul dan setelah menghitung jumlah nasi yang sudah didapat, kita pun dibagi beberapa kelompok untuk beberapa titik. Saya sendiri kebagian (lebih tepatnya milih sendiri) untuk membagikan nasi ke Pasar Gading dan Pasar Gede. 


Dan sekitar jam 11 malam perjalanan pun di mulai, Saya dan 5 orang lainnya mulai menjalankan motor dengan kecepatan sedang malah cenderung pelan mencari target yang biasanya tidur di emperan toko. Ga terlalu susah, karena emang cukup banyak pengemis yang tidur di emperan toko. Dan jujur ini baru pertama kali saya lihat secara langsung keadaan seperti ini, biasanya cuma lihat di acara TV aja. Miris ketika melihat banyak Manula  yang tidur dengan hanya beralaskan kardus di emperan toko. Tak hanya Manula saja, tapi banyak juga keluarga yang tinggal di emperan toko, bahkan beberapa dari mereka memiliki anak yang balita. Ada 1 target yang paling berkesan dan paling lama kita ajak ngobrol, seorang bapak tua yang berprofesi sebagai pencari barang bekas atau bahasa kasarnya pemulung yang kita temui di salah satu jalan di sekitar Pasar Gede Solo, bapak ini banyak bercerita dan memberi nasihat kepada kita untuk tidak durhaka dan selalu menjaga perasaan orang tua, bapak ini juga cerita kalau beliau memiliki 6 anak, dan beliau berusaha sebisa mungkin untuk bisa menyekolahkan anaknya minimal sampai lulus SMA, sayangnya ada 2 anak bapak ini yang malu bahkan tidak mau mengakui bapaknya sendiri. Naudzubillah.

Acara ini membuat saya ketagihan untuk ikut, kenapa? ya daripada saya begadang ga jelas, kan lebih baik begadang sambil berbagi kepada mereka yang kurang mampu. Selain itu, ada rasa senang ketika melihat senyum tulus mereka ketika kita datang. Ya meskipun terkadang ada rasa ga enak hati karena harus membangunkan mereka ditengah malam. Tapi banyak dari mereka justru sangat senang bahkan mengajak kita mengobrol banyak hal, sayangnya waktu kita terbatas, jadi mau ga mau kita harus mengakhiri percakapan.

Oh ya untuk para pemuda Solo yang ingin ikut, datang aja ke Taman Sriwedari setiap malam Jum'at sekitar jam 9 malam, ga ada syarat apapun untuk bergabung, tinggal datang aja. Tapi untuk kalian yang susah bangun cepet dan keesokan harinya ada kuliah pagi mending dipending dulu niatnya, ntar kaya saya yang ga jadi kuliah gara-gara kesiangan -_-

Oh ya ini ada beberapa foto yang saya ambil dari grup Berbagi Nasi Solo sebenernya mau make foto sendiri, sayangnya semalam itu dadakan jadi ga sempet minjem kamera, mau pake kamera hp juga ga keliatan, jadi maaf ya kalo ngambil :D
Nyolong di sini

Nyolong di sini

21 komentar:

  1. ini namanya baru begadang yang ada gunanya..klo gak ada gunanya mendingan bobo cantik...:D

    BalasHapus
  2. wihhh! kece :D hebat luuu. memanfaatkan waktu utk hal yg lebih berpahala ;)
    haha

    nama pasukannya juga keren tuh, pasukan gentayangan :D
    hmmm, gak enak hati juga ngeliat para pengemis dan gelandangan kayak gitu :")

    BalasHapus
  3. Wah, Mbak ini acaranya keren nih. Membantu orang-orang yang membutuhkan dari hal kecil dulu gitu ya. Kayak bagi-bagi nasi bungkus.
    Semoga ngga berhenti dan terbengkalai gitu aja ya acaranya.

    BalasHapus
  4. Mungkin ini yang dimaksud bang Haji, "Begadang boleh sajaaa.. asal ada perlunya.." hehe

    Mulia sekali acaranya, mudah-mudahan udahan ya.. maksudnya pengemisnya yang udahan, nggak ada lagi yang namanya pengemis. Hidup aman, tentram dan sejahtera :D

    BalasHapus
  5. Begadangnya keren. Saya dari Solo sih, tinggal di Jakarta, bisa ya ikut kalau pulang kampung:D

    Semoga kegiatan di Solo terus berlangsung sampai nanti. Di tempat saya (komunitas Sahabat 5cm) juga selalu mengadakan kegiatan sabator (sarapan bareng di trotoar) untuk para penyapu jalan setiap bulan.

    Semangat berbagi, semangat peduli:)

    BalasHapus
  6. Ini namanya begadang yg baik. :D
    Sering lihat komunitas ini di TV, pengen ikut tapi Berbagi nasi belum ada di gorontalo sih, karena banyak pengemis yg lumayan hidupnya, gak tidur di emperan toko. :D
    Eh gue juga lagi mau gabung di komunitas sosial, cuma lagi nyari2 yg sreg sama yg komunitasnya aktif. :D
    Semangat aseehhhh.. 'O')9 mari melawan perkataan roma irama yg melarang untuk begadang, begadang juga bisa bermanfaat!

    BalasHapus
  7. alhamdulillah mulia sekali ya kmu cc bisa berbagi malam malam untuk para tuna wismabegitu..tapi emang nggak kemalaman ya?? tuh udah pada boobok gitu cc..hehehe..tapi keren dan salut aku sama kamuu..terusim lagi ya, semga aku bsa dapet kesempatan kyk gituuu

    BalasHapus
  8. kalo begadang yang begini sih ada manfaatnya...
    gapapa gentayangan..tapi gentayangan buat berbagi..bukan menakut-nakuti... :D
    mereka yang kurang mampu sedikit terbantu lah..barangkali ada diantaranya yang seharian belum makan sama sekali..

    kegiatan yang positif kudu dipertahankan terus...
    berbagi itu indah... :)

    BalasHapus
  9. Begadang yang bermanfaat banget ini.
    Biar deh mata cekung item item tapi amal dan pahala nambah gitu yaa.
    Di sini (Jambi) belom ada yang kek gitu sih.

    Kenapa musti malam Jumat?
    Sekalian uji nyali sih?
    Haha.

    Tapi kalo pun ada kegiatan ini di Jambi, gue mungkin butuh keberanian ekstra buat ikutan.
    Tipikal yang gak sanggup liat menyedihkan gini.
    Gak tegaan.
    Liat kucing jalanan yang kurus kering, bulu nya rontok-rontok, pincang udah bikin mata kunang-kunang masa. Hiks

    Sukses deh buat pasukan gentayangan nyaa.

    BalasHapus
  10. Keren niih kereeeen :) kebangkan terus, semangat peduli :)

    BalasHapus
  11. ini begadang yang bermanfaat, lian kali di malang juga gitu :) aslinya gue juga pengen tapi di malang kalo malem gak ada -_-

    BalasHapus
  12. keren deh, selama masih muda harus semangat gitu Seh..
    makin sering ikut makin bagus, bisa jadi buat pelajaran diri sendiri jga biar bisa tetep bersyukur, memang miris melihat kondisi mereka yang udah lanjut usia.
    tapi seenggaknya udah bisa berbuat baik daripada cuma diem aja.

    gue pas masih mahasiswa juga sering bikin acara seperti ini bareng temen2 BEM.

    apa yang elo lakuin keren!

    BalasHapus
  13. pasukan gentayangan... -___-'

    apalah arti sebuah nama, kalo toh akhirnya apa yang di lakukan lebih berarti. pasukan gentayangan, kalian gentayangan di hati gue.. ehh bukan di hati para pengemis tadi.

    BalasHapus
  14. Aksi solidaritas yang tinggi, bagi2 nasi bungkus untuk para tuna wisma kereeen
    tapi dlu pas aku kuliah di Solo kok ga ada ya, apa aku kurang gaul?? aiiiihh

    kasian itu bapak2, udah berusaha nyekolahin anaknya tapi balasannya kayak gitu, kita harus banyak2 bersyukur

    Dua foto tersebut bisa aku bayangkan betapa susahnya hidup di jalanan

    BalasHapus
  15. Judulnya gue kira apaan. Ternyata oh ternyata, hehe.
    Ini baru namanya care satu sama lain. Daripada melakukan aktivitas yang nggak jelas seperti begadang tanpa tujuan. Mending melakukan hal yang mulia seperti ini.

    Dan rada kebawa suasana dengan seorang bapak yang menceritakan kisah pilunya. Tega banget, asli. Udah bersusah payah sekolahin anaknya, tapi nggak dianggap. Anak nggak tau diri banget. -_-

    BalasHapus
  16. Ituitu, masa poto yang kedua dari bawah, celananya kelonggaran (/.\) #salahfokus

    Keren yah. Aku pikir tadi isinya mau tentang cerita-cerita anime jepang gitu. Habis main sama aiko tadi di toplesnya kapik :D hihiw

    Terusnya lagi yang bikin makin keren, ini tuh nggak salah sasaran. Bukan buat mereka yang pakek topeng lantas berpura tak punya. Hih. Yang kayak gitu justeru lebih hina dari yang mereka judge hina :/

    BalasHapus
  17. hmmm...salut gue sama loe dan sama komunitas ini...

    BalasHapus
  18. keren, semoga terus menginspirasi, istiqomah dan terus membawa berkah. Lanjutkan bagi nasi + lauknya :D

    BalasHapus
  19. Wiihh keren nih begadang yang bermanfaat. Keren juga ada acara kayak gitu. Yang penting harus pinter-pinter bagi waktu biar nggak telat ngampus.

    Semoga niatnya bener-bener tulus buat berbagi dan saling membantu. Emang miris banget ternyata di balik rumah-rumah mewah, masih banyak orang yang tidur di jalanan kayak gitu. Dari merekalah kita bisa banyak-banyak bersyukur.

    Nice post!

    BalasHapus
  20. mulia banget yang aksi kalian,,tetap dipertahanin ya sobat krn sebungkus nasi berarti buanget bwt mereka diluar sana yg gk tau bisa makan atau gak besoknya. salut buat kamu

    BalasHapus
  21. wahhhh begadang yang berguna.. lanjutkan sob :)

    BalasHapus

Sumbangan komennya kakak.... Dan tunggu feedback dari saya :)

Diberdayakan oleh Blogger.