Mama



“Ma, makan dulu ya, biar Mama cepet sembuh, biar kita bisa jalan-jalan lagi Ma.” 

Mama hanya mengangguk dengan mata terpejam. Sudah semalaman Mama tak membuka matanya, aku hanya bisa pasrah dengan yang terjadi. Kemudian aku membantu Mama untuk duduk dan bersandar di tembok rumah sakit, dan mulai menyuapi sesendok demi sesendok makanan pada Mama. 

“Mama mau jalan-jalan ke Solo kan? Makan yang banyak ya Ma, biar Mama cepet sembuh jadi kita bisa jalan-jalan ke Solo sama ayah sama adik, ya Ma.”

Tak ada jawaban, Mama masih membisu dengan mata tertutup, ya sudahlah setidaknya Mama masih mau membuka mulut untuk menerima suapan demi suapan ini.

“Nah tinggal dikit nih Ma, ayo Ma habisin ya, biar Mama cepet sembuh.”

Masih tak ada jawaban, aku hanya tersenyum kecut. Bagaimana bisa seorang Mama yang biasanya terkenal cerewet dan suka memberi nasihat pada anak-anaknya bisa menjadi sependiam ini. Ah Mama, meski terkadang aku sebal dengan sikap cerewetmu, tapi entah kenapa saat-saat seperti ini justru aku merindukan semua itu. 


Makanan pun telah habis, kemudian aku beralih mengambil air minum dan obat untuk Mama, dan seperti tadi, Mama hanya melakukan apa yang aku katakana tanpa berbicara dan tanpa membuka mata. Ah Mama kenapa? Apa Mama tak mau lagi melihat anak sulungmu ini Ma? Aku rindu tatapan hangat dari matamu Ma. Ah sudahlah mungkin Mama terlalu mengantuk makanya Mama enggan membuka mata. 

“Ya sudah Ma, sekarang Mama istirahat ya, kalau Mama butuh sesuatu Mama ngomong aja sama aku.”

Tetap tak ada jawaban. Ya sudah aku pun membantu Mama untuk tidur di ranjang rumah sakit. Setelah Mama tertidur, aku pun berbaring di sofa yang disediakan rumah sakit. 

“Tuhan, sembuhkan Mama, aku menyayanginya. Amin” Doaku.

Malam pun datang, dan aku tak sendiri lagi menjaga Mama, Adik dan Ayahku kini sudah ada di sini, ah syukurlah aku tak kesepian lagi.

“Gimana nak, apa Mama sudah mau makan?” Kata Ayah sesaat setelah sampai.
“Sudah, habis malah”
“Syukurlah”
“Tapi Mama masih enggan membuka mata” kataku dengan sedikit kecewa
“Mungkin Mama terlalu mengantuk, obatkan biasanya ada efek mengantuk.”
“Mungkin.”

Kesunyian pun kembali tercipta setelah tak ada satupun dari kita yang membuka suara, sampai akhirnya

“Arrrgggghhhhh”

Seketika pandangan kami tertuju pada Mama yang sedang merintih, Mama kenapa lagi Tuhan? 

“Rina cepat panggil suster!” Seru Ayah

Tanpa berpikir panjang aku langsung berlari menuju ruang perawat, dan mengabarkan kondisi Mama. Tak perlu menunggu lama para suster pun langsung bergerak cepat membawa tabung oksigen dan membawa beberapa peralatan yang sekiranya dibutuhkan. Aku pun ikut berlari menuju ruangan di mana Mama dirawat.

“Nyonya Marni harus masuk ICU pak” Kata salah satu suster.
 “Kenapa suster? Apa semakin parah?”
“Iya pak, harus segera ada penindakan lebih lanjut.”

Dan tak lama berselang para Suster pun memindahkan Mama ke ranjang lain dan membawanya ke ICU.  Tak terasa mata ini meneteskan air mata, aku tak bisa membayangkan tubuh Mama akan dipasangi begitu banyak selang seperti yang biasanya aku lihat di sinetron.

“Jangan nangis kak, kita berdoa saja, semoga Mama ga kenapa-kenapa.”

Aku menoleh ke arah sumber suara, aku melihat wajah adikku yang disetting tegar meski aku tahu dia pun pasti sama sedihnya denganku.

 “Tuhan, jangan ambil Mama dulu, aku, Ayah, dan Adik masih membutuhkan Mama, sembuhkan Mama Tuhan, Mama wanita baik, sembuhkan Mama.” Ucapku dalam keadaan air mata yang tak henti-hentinya mengalir.

Sudah 3 hari Mama berada di ruang ICU, dan sudah 3 hari itu juga aku pingsan setiap kali aku masuk untuk melihat keadaan Mama untuk sesaat. Dan dihari ke 3 ini suster kembali terlihat kalang kabut, entah apa yang mereka kerjakan, yang pasti perasaanku saat itu sungguh tak enak, seolah akan ada sesuatu yang buruk akan terjadi.

“Pak Joni tolong masuk sebentar, kami membutuhkan Anda.” Seru seorang suster ke pada Ayah. Perasaanku semakin tak enak. Tuhan jangan biarkan Mama pergi. Di luar ruangan, aku dan adikku duduk dengan saling menggenggam tangan satu sama lain. Dan tak lama kemudian Ayah keluar dengan wajah yang begitu terpukul. Tuhan apa yang terjadi? Jangan ambil Mamaku Tuhan.

“Mama sudah bahagia sekarang, ikhlaskan ya Nak.” Kata Ayah sembari memeluk kami.
Seketika itu aku langsung menangis histeris, ini tidak adil Tuhan. Ambil saja aku, jangan Mama. 

“Hei Kak, kenapa masih mematung di sini? Ayo pulang!” seru adikku yang menyadarkanku dari lamunan.
“Masih inget sama Mama?”
“Iya, aku kangen Mama.”
“Sudahlah Kak, Mama sudah bahagia sekarang. Sudah hampir 10 tahun apa Kakak masih belum bisa mengikhlaskan?”
“Belum sepenuhnya.”
“Ah sudahlah, ayo kita pulang. Aku tak suka melihat Kakak berlama-lama di sini dengan tampang melas seperti itu.”

Akhirnya kami pun melangkahkan kaki keluar, dan aku berjanji aku akan mulai mencoba mengikhlaskan Mama sepenuhnya.

26 komentar:

  1. Yasudah kakak ayo kita pulang, ikhlasin aja cerpennya ga lolos, jangan pasang muka melas gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yasudah, pulangnya mampir makan kan??

      Hapus
  2. ayo kita pulang nakk ... kasihan gak lolos, padahal itu keren !!! >.<

    BalasHapus
  3. hhm,, senengnya punya keluarga bahagia,,,jadi iri :(

    BalasHapus
  4. wah cerita seorang keluargaa apalagi mengenai ibu benar-benar selalu membuat hati terenyuh atau bahkan nangis :) . Karena beliau merupakan sosok yang hebat dan benar-benar malaikat kita. Semoga bisa berbuat baik untuk mereka.

    BalasHapus
  5. Merasa tersentuh kalo ada ngomongin ibu! -__- *tissue mana tissue*

    BalasHapus
  6. aku jadi galau.. ._.
    cerpen kayak gini ga lolos ya ._. emosinya kuat banget.. aku sampe degdegan parah

    BalasHapus
  7. mungkin belum rezekinya... sabar itu perlu lho :)

    BalasHapus
  8. oh ini cerpen toh.... ? :O
    hampir aja air mata ini mengalir ke sungai

    BalasHapus
  9. bukan ngerasa sok bisa bikin cerpen, aku enggak bisa, cuma suka baca.. Tapi buat pengembangan aja, cerpen ini bakal jadi lebih keren kalo kata 'pun' enggak terlalu banyak nongol. Kayak 'aku pun', 'dia pun', 'kami pun', 'suster pun' dan pun-pun yang lain. Semangat terus ya, latian terus juga! :3 ditunggu karya selanjutnya dwehhh

    BalasHapus
  10. jadi ikutan sedih, tadi ada juga yang nulis sedih tambah sedih deh, hiiikkss
    aku gak bisa bayangin gimana rasanya, paling gak bisa kalau udah ngomongin soal mama, karena setiap anak pasti sayang banget sama mamanya, iklhaskanlah :')

    BalasHapus
  11. Cerpen? Kirain curhat.. hampir aja gue menyandang status 'Preman Bertatto yang Menitikkan Air Mata' nih :)

    Semangat deh, bair pun nggak lolos. Itung-itung belajar menulis..

    BalasHapus
  12. Cerita yang bagus adalah cerita yang bisa membawa pembaca masuk ke dalamnya. And here I am. Aku nangis baca ceritanyaaa huhu cengeng banget ya :((

    Serius aku kira ini kisah nyata. But alhamdulillah cuma cerpen. Keren banget emosinya dapet. Apalagi sedihnya. Amanatnya juga dapet. Cuma sayangnya pas adegan tegang kurang ikut terbawa suasana. Mungkin gambaran saat tegangnya kurang kali ya. Mungkin nanti bisa ditambah dari dialog atau narasi atau suasana di sekitar situ.

    But overall, I love this story! :)

    BalasHapus
  13. Kirain kisah nyata mungkin karena gambar di atas kali yak -____-

    btw, gue baca cerpennya gak tau ini mamah sakit apa, entah gue yang kurang teliti atau apa, dan terakhir itu adegannya dimana waktu kakak adek pergi?

    ceritanya sih bagus, emang bener bikin nyesek.. tapi kurang padet seh.. diksinya belum kuat buat pembaca ikut imajinasi penulisnya :)

    BalasHapus
  14. Ini cerpen toh?? Kirain beneran...
    Beda sama bang edot, gue udah bisa mengimajinasikan cerita lo, apalagi tadinya gue kira ini kisah nyata. Pas ayah nya bilang kalo mama nya meninggal, gue sampai ngucap "Innalilahi" segala...Hahaha

    BalasHapus
  15. iya setubuh sama Edotz, aku baca lebih kayak baca artikel informatif cc..coba baca cerpen cerpen lebih banyak pasti bisa nyomotin diksinya jadi yg baca pun jadi bisa 'ih, kasihan...' dan ada gambaran lebih nyata juga...tapi, baguuusss!! kita khan puisinya ada di satu buku antologi yg samaaaah..hihi. terus berkarya ya Seeeh :)

    BalasHapus
  16. Aseehhhh... Cerita ini mengingatkanku sama mamahku. :(
    Sudah 10 tahun juga mamaku meninggal, Ceritanya mirip, hanya saja meninggalnya di rumah. Dan gue melihat langsung detik2 mamaku meninggal. Duuhh.. :'(

    BalasHapus
  17. Awalnya pun aku kira ini true story gitu..
    Tapi mulai ke tengah, aku udaj curiga kayaknya ini cerpen. Eh, ternyata betul ^^

    Tetap semangat kak aseeh :3
    Jadiin lecutan aja biar makin semangatzz (^^)9 uwuwuw

    BalasHapus
  18. oh ini cerpen, gue kira pengalaman beneran.

    keren banget ini cerpennya. memang mengikhlaskan orang yang kita sayang itu sangat susah, apalagi sosok yang melahirkan kita ke dunia.
    tapi lain halnya kalo mengikhlaskan orang yang kita sayang itu mantan. kalo itu mah ikhlasin aja

    BalasHapus
  19. bersyukurlah karena ini cerpen..

    insya Allah mash ada wktu untuk berbakti sama mamanya.. ^^

    BalasHapus
  20. Buset. Nangis beneran gue bacanya :'(

    Sama kaya si Reyza, gue kira ini beneran kisah loh. Ternyata cuma cerpen. Cerpen yang bikin pembaca bener-bener masuk ke dalem situasi nya. Kereeen

    BalasHapus
  21. Huwaaaaa~ *nangis yg kenceng* Tissue mana tissue?! TwT Eh? I-Ini cerpen? Aku kira beneraaann~ Bagus cerpennya kak, aku suka! Semangat terus kak. Keep writing! :3

    BalasHapus
  22. wuaahhh....
    ternyata ini cuman cerpen ya ..??
    waduuuuuh,.. kirain...
    syukurlah.

    BalasHapus
  23. ini dilombakan kah? kirain beneran :'(
    menyentuh banget loh... ternyata nggak lolos yak... coba lebih detil lagi tapi overall ini bikin gw tersentuh dan terenyuh banget... ya allah, mama

    BalasHapus
  24. gak tahu harus komen apa, kalo udah berhubungan sama ibu pasti jatuhnya malah melow!!

    Bagus, ceritanya. DIkira tadi ini beneran ternyata cuma cerpen. Keren

    BalasHapus

Sumbangan komennya kakak.... Dan tunggu feedback dari saya :)

Diberdayakan oleh Blogger.