Candi Ceto, Karanganyar, Jawa Tengah

Yoyoyoyoyy whats up broo???? Kali ini gue muncul dengan membawa sejuta cerita dari perjalanan gue kemarin.

Yoi bro kemarin Ahad, 2 November 2014, disela-sela jadwal UTS yang bikin otak kriting, gue bersama pacar nyempetin buat refreshing bentar ke kota tetangga, Karanganyar. Tepatnya kita ngunjungin salah satu tempat wisata yang paling mainstream di sana, Candi Ceto. 

Sedikit penjelasan tentang Candi Ceto, Candi Ceto ini berada di dusun Ceto, Desa Gumeng, Kecamatan Jenawi, Kabupaten Karanganyar. Candi ini berada di lereng gunung Lawu, tepatnya sih 1496 m di atas permukaan laut. Candi ini masih digunakan penduduk setempat sebagai tempat ziarah dan pemujaan untuk umat Hindu. Selain itu, katanya sih candi ini kadang masih dipakai buat pertapaan gitu deh. (kata http://id.wikipedia.org/wiki/Candi_Ceto)

Nah cukup kali ya sekilas tentang candi Ceto, balik kecerita gue.....
Nah jadi kemarin, gue bareng pacar gue berangkat dari kost sekitar jam 8 pagi dengan kecepatan sedang karena emang gak niat ngebut dan niat buat menikmati perjalanan. Perjalanan ke sana itu sekitar 1,5 jam, iya kayaknya segitu sih soalnya kita sering berhenti tiap liat pemandangan bagus. Waktu udah masuk daerah Kemuning, kita disuguhi dengan pemandangan yang kece banget dari kebun teh, kiri-kanan ku lihat saja banyak kebun teh yang ijo royo-royo. Seger banget men liat yang ijo-ijo gitu setelah seminggu ngelihat soal-soal yang bikin depresi. Nah tiap ada kebun teh yang bagus kita berhenti, makanya gue jadi gak terlalu merhatiin lamanya perjalanan, haha, nih foto gue di kebun teh....







video

Nah setelah terlalu banyak berhenti cuma buat foto, akhirnya kita nyampe juga di tempat pembelian tiket Candi Ceto, buat anak kost gak usah khawatir, tiket masuk candinya murah kok cuma Rp 3.000,- untuk wisatawan domestik, sedangkan untuk wisatawan manca tarifnya mahalan dikit jadi Rp 10.000,-. Tapi ada baiknya kalian nyiapin duit seribuan, selain untuk parkir (parkirnya Rp 2.000,-) juga buat bayar uang masuk tiap gerbang (Rp 1.000,-/orang) ini bukan di wisata candinya sih, tapi jalan menuju Candi ada 2 gapura gitu dan di situ kita disuruh bayar Rp 1.000,-/orang. 

Oke lanjut, setelah membayar tiket masuk, kita mulai berjalan menyusuri kawasan candi Ceto, untuk menuju pusat candi kita harus jalan menanjak, gak tingg-tinggi amat sih sebenernya, cuma karna kita berdua cemen gara-gara jarang (read: gak pernah) olahraga jadinya ya gitu deh baru jalan dikit napas udah kaya lari maraton, ngos-ngos-an mampus -_-. Oya di dalam kawasan candi Ceto ini juga ada candi Kethek, untuk masuk sini kita bisa lewat pintu samping dari candi Ceto, dan bayar lagi, tenang guys, bayarnya murah kok cuma Rp 1.500,-/orang, murah banget kannn........ Nah di Candi Kethek ini jalannya juga agak naik lagi, dan kita ngos-ngosan lagi, di sini ada Pura untuk ibadah dan Patung Saraswati, dan entah kenapa waktu kita di sini hampir semua pengunjung menatap aneh ke arah kita, entahlah, mungkin mereka mengira kita ini pasangan homo -_-

Oke lanjut foto aja deh, nih foto-foto d candi Ceto dan Candi Kethek









Nah setelah kita puas menyusuri candi Ceto dan candi Kethek akhirnya kita memutuskan pulang, dan di tengah jalan menuju parkiran kita menemukan penjual bakso pentol dengan pentolnya yang super gede, karena kita penasaran gimana rasanya akhirnya memutuskan untuk beli (dengan perasaan deg-deg an karena takut harganya mahal), dan setalah gue tanya harganya, ternyata harganya cuma Rp 5.000,-/porsi men! Dan sumpah ini pentolnya enak bingittzz, gue aja nyesel cuma beli seporsi -_-
Oke sekian aja lah dari gue, sampai berjumpa di perjalanan gue berikutnya, see youu :*

Note: Ini ada tambahan foto-foto selfie kita berdua, buat yang jomblo, mohon diskip aja, langsung komen aja, takutnya kalian gak kuat dengan kejombloan kalian. Sekian.









15 komentar:

  1. Kamfret lu seh. Gue terakhir jalan-jalan gitu sebulan yang lalu dengan look perjalanan yang sama, kebun teh. Tapi buat wisatanya (Curug) itu mahal-mahal men. Dan udah gak ada yang namanya harga baso Goceng disini.

    BalasHapus
  2. Uceeettt... Itu foto selfienya kurang banyak, Seh. :p

    Keren juga ya candinya.Saya malah belum pernah kesana loh. Haha. Padahal dulu deket dari rumah itu. Buat mausknya juga bisa dibilang murah lah untuk ukuran candi yang lumayan keren itu. Semoga nanti saya bisa kesana. Uyeeee:D

    BalasHapus
  3. Nice trip,,, apalagi bareng doi..

    Baru denger yang namanya Candi Ceto

    BalasHapus
  4. Nice post dengan new template. Kerennn,,

    Untuk postingan kali ini gue lebih lihat tentang view foto yang diambil, Rata-rata udah pas angelnya, cuman satu yang disayangkan. Kameranya gak support gitu keknya. Paling enggak 500D atau 60D pasti keren. :)

    BalasHapus
  5. duh serunyaaa, akhir" ini kenapa pada banyak yang post jalan" ya, bikin iri ;"

    dari sekian banyak candi yang adaa di indonesia, belum satupun gue pernah mengunjungi -_- duh kujal banget gue yak -__-

    BalasHapus
  6. buazingggg seger seger banget ~ serunyaaaa , pasti ngerasa bebas banget ka ^^
    Iri deh gueeeee

    BalasHapus
  7. @Aisyah Lsety Lina: U,U maklum kak kita kajn narciss :3 nah ya kan murah bingiit kak, makanya main2 sini kak :p

    BalasHapus
  8. @Heru Arya: U,U makasih bang :3 hahaha iya bang itu ngambilnya kan pake kamera hp Sony Xperia jadi maklumin yak, maunya sih gitu tp ga ada kamera bang

    BalasHapus
  9. Wah, Karang Anyar itu ngga jauh-jauh dari Jogja kan ya Mbak? Hehehe. Kapan-kapan ke sana ah kalo tempat wisata di Jogja udah habis.
    Btw, Kak Aseh ternyata tomboy abis gitu dandanannya ya hahaha aku kirain berhijab.

    BalasHapus
  10. kakaaaaa aku nyesel sudah liat foto-foto kaka yang selfie sama pacar. Dyaaaaaaaaaar! *lari dengan kecepatan 10 km/ menit -_-

    BalasHapus
  11. halohhh jeng aseh. aduh nyesel gue baca. iya nyesel. ini bikin ngenes banget, lebih ngenes dari status kejombloan gue. iya, gitu. soalnya gue pengeeeeeeeen banget ke kebun teh, tapi gak kesampaian. :(

    gue lihat tongsis yang berkilauan disana. :D
    ih romantis atuh sama pacar jalan-jalannya. apalagi habis UTS gitu kan ya, pelipur lara yang gundah setelah berperang dengan soal-soal ujian. :D

    BalasHapus
  12. BARU DENGAR YANG NAMANYA candi Ceto dan candi Kethek. haha. aku emang kudet. X_X

    Aseeeeeh, ajak aku kesana. jadi orang ketiga juga nggak papa, janji nggak bakal ganggu kalian :p

    BalasHapus
  13. Candi Ceto? Jujur ini nama gua baru pertama kali denger. Pemandangannya mirip di Ciwidey, Jawa Barat. Dulu jaman pramuka dulu gua hobi banget kemping di deket ladang teh kayak gitu wkwkw

    Sori ya blog lu kelewat belom dikomen

    BalasHapus
  14. asih pacaran ajah nanti dimarahin mamah sih.. hahaha

    lo tomboy juga yah ternyata haha keren
    selfie lo juga kelewat gaul, banyak bener. gue sih ngiler sama baso pentulnya sih ;D

    BalasHapus

Sumbangan komennya kakak.... Dan tunggu feedback dari saya :)

Diberdayakan oleh Blogger.