Sekaten-gue belom pengen mati!

Oke maaf mungkin judul postingan kali ini emang agak absurd, tapi inilah yang gue rasakan beberapa waktu lalu saat gue bersama pacar serta selingkuhan (temen se kamar) gue pergi ke Sekaten. Oke sebelumnya gue mau ngejelasin dikit tentang Sekaten. Jadi Sekaten itu salah satu budaya Solo yang diadakan dalam rangka peringatan Nabi Muhammad S.A.W yang diadakan di alun-alun utara kota Solo (Surakarta), sebenernya ada beberapa acara dalam Sekaten ini, tapi gue datengnya cuma waktu pasar malamnya aja. Jangan bayangkan pasar malam yang penuh dengan ABG alay yang lagi berburu jodoh, di sini jarang banget anak alay cari jodoh bro! Pasar Malam di Sekaten ini kebanyakan isinya anak kuliahan dan para fotografer yang akan hunting foto, jadi buat lo yang alergi sama Alay ga perlu risau, di sini bisa dikatakan bebas alay, ya ada sih tapi cuma yang penjaga permainannya kok.
Oya ini penamapakan pintu masuknya Sekaten

 Oke lanjut, jadi gue bersama pacar beserta selingkuhan gue buat acara dadakan buat maen ke sini, kenapa dadakan? ya karena kita baru tau kalo ada Sekaten, iya kita emang terlalu kuper. kita berangkat sekitar jam 5 dari kost dan perjalanan membutuhkan sekitar 20 menit untuk nyampe di area Sekaten. Begitu sampai, oh ini yang namanya Sekaten, gue kiraian apaan, iya gue sebelumnya ga tau apa itu Sekaten, dan yang ada dipikiran gue saat itu, ini Sekaten kenapa kaya Dandangan di Kudus ya? -____- oke sebelumnya Dandangan itu sejenis Sekaten juga yang berisi beberapa pasar malam dan sebuah jalan yang isinya para pedagang tapi kalau Dandangan itu adanya saat Puasa dan yang paling membedakan adalah yang dateng di Dandangan kebanyakan anak Alay nyari jodoh, dan gue juga ga pernah absen buat dateng ke Dandangan, jadi kesimpulannya? *abaikan*

Oke balik kecerita, begitu udah nyampe kita langsung cari tempat parkir dan yep parkirannya bayar 3rb rupiah bro, ini apaan parkir 3rb? biasanya juga kan serebu, gue ketipu 2rb padahal 2rb bisa buat beli es teh sama gorengan 1 loh bro kalo di angkringan #MentalAnakKost #AnakKostKere 

Setelah dapet parkiran dan harus mengikhlaskan uang 3rb kita mulai berjalan masuk menyusuri jalan-jalan yang padat pengunjung dengan para pedagang di sisi kanan kiri jalan, begitu banyak jenis pedagang yang mendagangkan barang dagangannya, mulai dari makanan, baju, mainan, sampai sempak pun ada, tapi yang gue heran dari sekian banyak penjual kenapa ga ada satu pun penjual yang menjual pacar? gue sih bukan mau nyari pacar, cuma gue kasihan sama selingkuhan gue si Efi aja udah 19 tahun masih jomblo aja :v 

Nah setelah capek lihat sana-sini tanpa membeli apapun #AnakKostHemat #AnakKostKere kita pun memutuskan buat mencoba permainan yang ada, awalnya si Efi dan pacar gue ngajakin buat masuk rumah hantu, tapi gue menolak mateng-mateng sampai gosong, kenapa? gue paling males sama tempat gelap. Jadi rumah hantu resmi di coret dari daftar, dan selanjutnya kita berpikiran untuk naik permainan Ombak Banyu tapi karena masih lama kita jalan lagi dan berhentilah kita di depan sebuah permainan yang bernama Kora-Kora, sejenak kita saling bertukar pandang, mencoba untuk meyakinkan diri untuk mencoba permainan ini, dan yeah kita akan mencoba ini!

Setelah kita membayar tiket yang seharga 6rb kita pun naik dan memilih tempat duduk yang paling depan, iya kita emang cemen -_- dan beberapa saat kemudia kora-kora pun mulai digerakkan dengan tenaga manusia, pelan tapi pasti, sedikit demi sedikit naik dan.... si Efi belum-belum udah teriak ketakutan padahal waktu itu masih belum terlalu tinggi, tapi dia udah teriak manggil ibunya dan sumpah waktu itu gue sama pacar gue cuma bisa ketawa ngakak ngeliat si Efi yang awalnya semangat banget buat ngajakain naik Kora-Kora tapi ternyata dia yang paling histeris, sesaat gue masih bisa menertawakan tingkah Efi, tapi kemudian .....................

"Kampreeet, udahan woy! mas udah mas! gue masih pengen hidup mas! Allahuakbar! Astagfirullah, ya Allah gue masih pengen hiduuuppp, gue belom nikaah ya Allah...."

Iya yang awalnya gue yang ngetawain si Efi sekarang semua berbalik, gue yang ketakutan! Tapi ini tingginya emang kaga kira-kira, si abang-abang yang gerakin Kora-Koranya sengaja nambah kecepatannya dan yang bikin tambah horor ini kenapa ada bau asap kemenyan coba -______- sebenernya gue ga begitu takut sama ketinggian, yang gue takutin itu kalau saking cepetnya itu Kora-Kora gue takut kalo ntar bisa lepas, kan lo tau sendiri keamanan permainan di pasar malem ga seaman di Dufan men, gue takut mati men, gue takut mati! Dan setelah itu abang-abang puas ngelihat muka strees kita akhirnya dia ikhlas juga mengakhiri hubungan permainan ini. Gue lega, gue bersyukur, gue masih hidup. Dan waktu turun, sumpah badan gue lemes, gemeter, dan serasa nyawa gue masih ada di awang-awang, dan sejak saat itu gue bertekat ga akan pernah lagi mencoba permainan terkutuk itu meski dibayar berapa milyarpun juga gue akan menolak sampai gosong. Sekian dan terima selingkuhan. Wassalam.

Kora-Kora tekutuk

16 komentar:

  1. HAHAHAHA bolehin aku ketawa lagi, Mbak hahaha.
    Kemarin Sekatenan di jogja juga ada kora-kora tapi aku cuma liat doang. Liatnya aja udah serem, mas-masnya berdiri gitu kan di tengah kora-koranya. songong banget..
    Aku ngga beli apa-apa juga. Anak kost harus hemat. Anak kost ngga boleh kalap. Sekian.

    BalasHapus
  2. haha gue ngakak bacaya mbak.
    gue juga pernah naik kora-kora gitu, bedanya gue gak teriak2, tapi pas turun gue langsung muntah-muntah -,-

    BalasHapus
  3. gue tertarik ama kalimat yang satu ini :
    "gue masih pengen hiduuuppp, gue belom nikaah"
    kenapa yaa kebanyakan org pengen idup dikarenakan blm nikah?
    kenapa gak gini : gue masih pengen iduuupp.... gue blm bahagiain ortu gue dirumahhhhhh"
    terdengar lebih anti mainstream XD

    BalasHapus
  4. itulah, menertawakan teman akhirnya kena timpuknya sendiri.
    gue juga pernah tuh ketemu sama permainan yang gituan. tapi namanya bukan kora-kora (Kora-kora read jawa = cuci piring), tapi namanya adalah kapal bajak laut. OH,, rasanya jantung itu serasa pengen putus. sampe ada temen gue yang bilang sama juga kayak mbak.. "Ampun, gue belum nikah".. emang mainstream banget

    BalasHapus
  5. Aseh -__- kasihan temennya dijadiin Obat nyamuk, nemenin kalian pacaran. Kamuhh jahatttt! (-,,-")

    Eh iya tapi naik kek gitu dipasar malam emang nakutin, hahaha... Gilaa aja, kalo sampe kecelakaan gak ada asuransinya -_-

    BalasHapus
  6. wkwk iseng sih ngetawain temennya duluan haha ngerasain sendiri deh rasanya hahaha :D

    BalasHapus
  7. jangan trauma gitu dong kak

    BalasHapus
  8. wah Seh, aku kalo ke pasar malam kek begitu aku malahan syuka wahana yang kek gituaaan..malahan syuka pgn nambah saking asoyynyaaa gituuu..asik tau Seeeeh....duh, jadi kangen kampung :3

    BalasHapus
  9. baru pertama ya?
    aku juga waktu baru pertama naik kora2 gituu looh, teriak2 ampe bibir kering..
    tapi pas kedua kali, udah mulai santai, hehehe

    BalasHapus
  10. kasihannya jadi korban troll , mendingan naik tornado aja ihioiihiiiihiiihii :v

    BalasHapus
  11. wah sekaten emang kayak gitu..biasanya operatornya ngerjain...jadi kora2nya nggak berhenti...bianglala juga gitu biasanya...sama aja.. hahaha

    BalasHapus
  12. yah di Solo udah ada sekaten yaa
    kemarin pas aku pulang blm ada huhuhu
    cieee yg naik mainan tapi takuuut
    gimana sih, gaya kan kamu pasti dek? wkwkwkkwkw
    selamat yaaa
    bisa memacu adrenalin

    BalasHapus
  13. yah di Solo udah ada sekaten yaa
    kemarin pas aku pulang blm ada huhuhu
    cieee yg naik mainan tapi takuuut
    gimana sih, gaya kan kamu pasti dek? wkwkwkkwkw
    selamat yaaa
    bisa memacu adrenalin

    BalasHapus
  14. iya tuh, keamanan permainan di pasar malem emang jauh standarnya kalo dibandingin sama yg ada di dufan. ya, namanya juga permainan hemat yaa...

    gua kalo ngeliatnya udah rada gimana gitu,, belum pernah nyobain naik kora2 sih...

    BalasHapus
  15. oohhh jadi di Solo,, ada acara sekaten toh,, baru tahu,, baru tahu juga dengan istilah sekaten.,. btw judulnya menarik,,,, hmmm kalau saya main permainan yang sama itu juga mungkin bakal teriak-teriak hehe

    BalasHapus
  16. aneh-aneh ajah ada acara namanya sekaten :D


    emang wahana permainan di paser malem itu pake menyan, soalnya biar gak di ganggu sama orang katanya.

    paser malem kok ga ada tong edan ?? kurang seru :D

    BalasHapus

Sumbangan komennya kakak.... Dan tunggu feedback dari saya :)

Diberdayakan oleh Blogger.