the story of Domo

Assalamualaikum wr.wb
puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah mencurahkan rahmat serta hidayahnya kepada kita semua sehingga kita bisa membaca postingan ga penting ini *tsaah*
oke balik lagi bareng gue si empunya blog yang hobi nelantarin anaknya, kenapa? seperti biasa otak gue lagi terkena virus UAS dan hasilnya ide-ide cemerlang yang biasa gue dapetin pas lagi semedi di wc pun buyar berantakan.
oya karena berhubung udah masuk bulan puasa gue ngucapin mohon maap lahir batin ya semua, selamat berpuasa, selamat menahan hawa nafsu makan saat liat iklan di tipi, hayo pada udah bolong berapee??? seminggu? buset -_-

ok kali ini gue mau ngeshare cerita atas dasar request dari Domo, who is Domo??
oke kenalin Domo itu nama panggilan special *pake telor dua* buat ehmm, pacar gue.
iya jadi kemaren dia nanya
"kok ga pernah posting diblog lagi?"
"ga ada ide mo, kasih ide dong"
"nulis tentang akyu aja"
dan akhirnya setelah gue  bertanya pada mbah dukun akhirnya gue putusin buat ngeshare cerita dari awal gue kenal dia dan sampai sekarang ini, oya si Domo itu juga gue ceritain dicerpen yang gue kirim buat BE loh :genit:
dan sebelum gue cerita mari kita berkenalan dulu dengan Domo, seperti kata embah gue "ga kenal maka tak sayang" jadi kita kenalan dulu eahnamanya Setiyawan Nur Sidik Pradana, asli tulen orang Boyolali kecamatan Juwangi desanya gue lupa apaan :garing: dia itu teman special gue yang pertama kalinya berani gue kenalin ke bokap gue yang terkenal galak dan entah dia pake pelet apa bokap gue bisa langsung deket aja gitu sama dia :bingung:
dia punya nama yg sama kaya gue, iye ada Nur nya. dan hasilnya tiap gue buat gambar tulisan nama lengkapnya dia, pada umumnya teman gue bakal komentar gini "alay lu nama pake digabungin gitu"

dan gue hanya bisa menjitak kepala temen gue itu. ini emang namanya sama woy bukan gue gabungin -__-
dan kenapa gue panggil dia dengan nama Domo? ini berawal dari kesukaan gue pada boneka Domo, lu tau kan Domo?? kalo ga tau nih gambarnya
karena dia tau gue suka sama domo, tanpa sepengetahuan gue dibeli boneka Domo yang gede bbuat gue, dan waktu temen sekamar gue di kost liat itu boneka dia histeris "itu boneka mirip amat si wawan"
dan sejak saat itu lah dia gue panggil dengan Domo.
oke selanjutnya gue bakal bagi dalam beberapa part.
  • Awal gue kenal domo    
gue ketemu dia pas MASTA kampus, iya kita se kampus tapi beda progdi, dia anak bahasa Indonesia sedangkan gue, ah sudahlah tak perlu dibahas gue anak apa :bingung:
jadi waktu MASTA yg berlangsung 2 hari itu kita sekelas, walaupun sekelas, baik gue ataupun dia sama2 ga nyadar kalo sekelas, kita sadar akan kehadiran kita masing-masing itu pas penutupan masta di mana teman gue ngebet buat foto bareng dia dan akhirnya gue datang nyamperin buat minta foto, dan disitulah kita baru kenal
coba tebak gue yang mana? kalo bisa nebak ntar gue kasih permen satu deh :lol:selepas masta gue dan dia ga langsung deket gitu aja, kita cuma sebatas tau dan say hello pas ga sengaja ketemu, kadang sms ga penting juga sih, tapi kadang, kadang banget.

  • awal kita deket
entah dia inget atau ga awal kita deket yang pasti gue masih inget kapan saat kita mulai dekat, kita mulai dekat waktu kita sama-sama nonton  talk show nya bang Raditya Dika, kita sama-sama demen sama bang Radit, dan berhubung waktu itu dia sendirian ga ada temen buat nonton (entah itu beneran apa modus) akhirnya gue ajakin barengan sama 2 temen gue yang lain si Tety dan Efi. akhirnya kita berempat nonton bareng, ngakak bareng, capek bareng.
  • ini nih inti ceritanyaaaa....
dan dibagian ini gue bakal cerita gimana kita bisa jadian :genit: 
Selasa, 13 November 2012, jam 17.30 di taman kampus dia ngajak gue ketemuan, sebenernya sih waktu itu dia ada di Kopma deket tempat gue magang berhubung gue ga lihat dan gue asal jalan aja akhirnya kita ketemu di taman, gue yang masih bau acem dan muka kucel sedangkan dia udah rapi dan wangi abis mandi sungguh pemandangan yang berbeda sekali bro, disebuah bangku di taman kampus dia ngomong panjang x lebar ke gue dengan inti: "lu mau ga jadi pacar gue"
berhubung gue inget kata temen gue "kalo lo ditembak gantungin dulu jangan langsung dijawab biar seru"
akhirnya gue ga langsung jawab, gue nyuruh dia buat minta ijin dulu ke dua ekor temen gue si Efi dan Teti, berhubung si Efi emang lagi ada disitu dan jadi saksi si Domo langsung minta restu ke Efi dan Efi ga jawab dan malah bingung, akhirnya dia ngomong "terserah aseh aja deh"
dan berhubung si Teti ga ada dia bingung harus gimana, akhirnya gue nyuruh dia nelpon si Teti, semakin tambah lama karena si Teti waktu itu lagi keluar buat nyari kue ultah adeknya, jadilah telponnya kaga diangkat :lol: 
akhirnya gue sms si Teti buat ngasi tau gue kalo dia udah balik ke kost an. dan setelah lama menunggu sebuah pesan singkat dari surga teti datang naik elang, "gue udah di kost"
langsung gue tunjukkin tuh sms ke Domo dan dia langsung minta ke kost.
di kost gue yang mana cowok dilarang keras masuk dan hanya boleh di pinggir jalan, akhirnya kita duduk lesehan dipinggir jalan depan kost gue, bener-bener lesehan. dan situlah akhirnya gue nerima dia sebagai pendamping hidup gue *tsaah*
  • hobi kita ituuu
kita punya hobi yang sama, sama-sama suka jalan-jalan. dari awal kita deket sampe jadian kita udah mengunjungi berbagai kota mulai dari Sragen, Karanganyar, Boyolali, Klaten, Jogja, Sukoharjo, Wonogiri, sampai ke rumah gue di Jepara. kita jarang banget jalan berdua, kita lebih demen bareng-bareng sama temen-temen kecuali kalo emang lagi pengen menikmati waktu berdua :genit: 








  • ultahnya Domo
23 April itu tanggal jadinya si Domo, berhubung gue pacar yg baik jadi gue berinisiatip buat ngasih kado dan ngasih kejutan buat dia, dibantu dengan temen-temen se kost gue, kita merancang tata cara buat ngerjain dia.
dimulai dari nyari kado buat dia: seperti biasa tiap gue lagi galau gini gue slalu mencari wangsit di wc kost an gue, mikir kado apa yang pas buat dia, berpikir dan berpikir, akhirnya pilihan jatuh pada sepatu. kenapa sepatu? gue lagi ga ada ide aja selain itu mwehehe
pencarian kado pun dimulai, nyari kado di hari minggu di kota Solo tercinta itu kayak nyari upil ditumpukan jerami, sebuah toko yg menjadi incaran gue dideket kost gue ternyata tutup, gue stress. akhirnya berbekal sok tau jalan gue dan Efi berkeliling di kota Solo-Karanganyar-Boyolali. mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudra bersama teman berpetualang, agak susah nyari toko sepatu dikarenakan gue yg emang kurang begitu ngerti jalan di Solo, tiap ada distro gue masukin, hasilnya ga ada satupun sepatu yg menarik hati ini, ada sih satu, tapi sayang kakinya Domo terlalu gede -_- akhirnya gue nyerah, dan baru ke esokan harinya gue nyari lagi, dan dapet! perjuangan ga nyampe situ, gue bingung gimana cara ngebungkus nih kado, gue ga punya kardus bekas, tokonya juga kaga ngasih kardus, akhirnya setelag bersemedi (lagi) gue beli sebuah kardus yang biasa dipake buat ngelamar, dan biar lebih manis tuh kerdus gue hias dengan kertas kado bermotip lope-lope, jadi lope-lopenya gue gunting dan gue tempel sedemikian rupa hingga menjadi cantik, ini bukan hal mudah buat gue yang ga biasa bikin kerajinan, FYI gue itu paling ga bisa kalo disuruh gunting menggunting apa lagi motipnya lope-lope, ini cobaan banget, tiba hari H gue dan sebagian penghuni kost siap-siap merancang kejutan, seperti biasa kita nyiapin kue ulang tahun dan telor, tanpa kita sadar badannya si Domo itu susah banget diceplokin telur, waktu mbak Sari nepokin itu telur ke punggungnya dia harus berulang kali nepokin karena itu telur ga pecah-pecah, bahkan mbak Sol waktu ngelempar Domo pake telor eh itu telor malah mental gitu balik dan pecah gara-gara jatuh ke tanah -_-


nahhh segitu dulu deh ceritanya, maap ye kepanjangan mwehehe, oya ini ada bonus foto buat kaliaann para pembaca setia blog guehh
terimakasih buat yg udah meluangkan waktunya buat baca postingan gue yg ga penting ini, janji yg ini pasti gue BW dahh...salam galau



 

28 komentar:

  1. Kamu yang kedua dari sebelah kiri. Iya kan? Bener kan? Permennya mana? Hehe... (Terus ternyata salah. Plak!)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamaaat anda salah..saya yg sampingnya :D

      Hapus
  2. kenapa bonus fotonya gitu-gitu amat,, cieee cieeee seneng ya punya pacar, awas loh hati-hati anak BE banyak yg jomblo, ntar pada marah2 loh, ckckck kalau gue sih kalem aja (dalam hati ngenvy), wkwkwk
    keliatan banget dri postur domo, bakal mental klo dilemparin telur, hehe peace >_<v

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang sengaja kakak :p hahaha iya si emang keliatan banget yakk -__- jangan cemburu dong kan aku jg punya kamu *ehh

      Hapus
  3. difotonya yang pake jam kan yang pake baju seragam itu :)
    yg dkt cowok

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah maaf anda salah, saya yang pojokan :D

      Hapus
  4. kamu jahat banget deh, aku patah hati kalo gini......... hiks hiks hiks hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. maap bukan maksudku untuk membuatmu patah hati hahahaha

      Hapus
  5. wah yang foto deket tulisan love itu keren *homina homina

    BalasHapus
  6. Semoga aja langgeng,

    Itu pecangaan dekat dengan LPWP Undip enggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin, pecangaan yg mana bang?yg saya tau pecangaan itu di Jepara hwehehe

      Hapus
  7. Romantis banget hadiahin sepatu buat pacar.

    Duh, kapan gue punya pacar yah? Pengen deh dihadiahin #Curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. nih aku kasih permen sebagai hadiah

      Hapus
  8. nah postingan bernada sindiran XD huahahahahahahaha nasiip anak BE bnyak jomblonyah XD

    BalasHapus
  9. yah yah bikin gue ngiri aja sih :" tanggung jawab ah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. apahh kamu hamil? kenapa harus aku yg tanggung jawabb?? :(

      Hapus
  10. Wah foto pre wedding *siwer*
    Eh kenapa si Tetti bawa pesen nya naik elang sih? Ada royalti nya loh buat gue!!
    Hehe selamat berpacaran!

    BalasHapus
    Balasan
    1. uhukk ya udah bayarnya pake permen cukup kan bang?cukupin lah ya.makasih bang :D

      Hapus
  11. cie yang udah punya pacar cieee, namanya mesra amat Domo gitu, jadi inget masa lalu -__________-

    wah, itu di taman pelangi ya, aku jga pernah lo Sih.. *terus?

    ya syud, semoga langgeng!:D

    BalasHapus
  12. Tulisannya curhat pendampingnya ya? Hmm..yang di BE jomblo siap siap mewek:D

    BalasHapus
  13. beruntung neh domo... moga langgeng ya sampe nikah. gak boleh putus loh... ini nasehat orang tua, selamat ultah juga mas domo. buat cowok2 lain jangan ngiri ya ma domo

    BalasHapus
  14. meyke: maap udah buat kamu gagal mope on ya :p
    lina: hehehe mbaknya mewek ga? hayoo :p
    rusydi: amiiinnnn, siap bang insyaAllah ga :D makasih doanya bang

    BalasHapus
  15. wahah asyik baca ceritanya, ini berarti dari mata turun ke hati. yang awalnya cuma saling lihat akhirnya saling cinta wkwk :D

    BalasHapus
  16. :D iya bener dari mata turun ke dompet eh hati maksutnya

    BalasHapus

Sumbangan komennya kakak.... Dan tunggu feedback dari saya :)

Diberdayakan oleh Blogger.